fbpx

Daftar Negara Endemis Meningitis

Negara endemis meningitis memiliki risiko penularan penyakit meningokokal dengan insidensi tertinggi di dunia. Penyakit meningokokus terjadi di seluruh dunia, dengan insiden penyakit tertinggi ditemukan di ‘sabuk meningitis’ di Afrika sub-Sahara. Di wilayah ini, epidemi utama terjadi setiap 5 hingga 12 tahun dengan tingkat serangan mencapai 1.000 kasus per 100.000 penduduk. Wilayah lain di dunia mengalami tingkat penyakit yang lebih rendah dan berjangkitnya penyakit secara berkala. Tingkat serangan tahunan di wilayah ini rata-rata sekitar 0,3 hingga 3 per 100.000 penduduk.

Sabuk Meningitis - Negara Endemis Meningitis Meningokokal
Sabuk Meningitis – Negara Endemis Meningitis Meningokokal

Sabuk Meningitis – Negara Endemis Meningitis Meningokokus

Di sabuk meningitis, serogrup A secara historis menyumbang 90% dari kasus penyakit meningokokus dan sebagian besar epidemi skala besar. Mulai tahun 2010, negara-negara sabuk meningitis mulai melaksanakan kampanye vaksinasi massal untuk vaksin konjugat meningokokus serogroup A serovon monovalen.

Diadakan di 22 dari 26 negara target pada Desember 2018, kampanye ini divaksinasi berusia 1 hingga 29 tahun. Selain itu, 8 negara memperkenalkan vaksin ke dalam program imunisasi anak rutin. Setelah pengenalan vaksin, epidemi karena serogroup A telah dieliminasi ikon eksternal di daerah vaksinasi.

Epidemi baru-baru ini terutama disebabkan oleh serogrup C dan W. Serogrup X juga telah dilaporkan sebelumnya di wilayah ini. Faktor risiko wabah penyakit meningokokus di Afrika belum sepenuhnya dipahami. Namun, karakteristik regional berikut ini menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk epidemi penyakit meningokokus:

  • Kondisi kering dan berdebu selama musim kemarau antara Desember hingga Juni
  • Kerentanan imunologis populasi
  • Perjalanan dan perpindahan populasi besar
  • Kondisi kehidupan yang ramai.

Distribusi serogrup di negara endemis meningitis

Di Eropa, Amerika, dan Australia, serogrup B, C, dan Y secara bersama-sama menyumbang sebagian besar kasus. Namun, pejabat kesehatan masyarakat telah mengamati peningkatan jumlah serogrup W di beberapa daerah. Di daerah beriklim sedang, jumlah kasus meningkat di musim dingin dan musim semi. Ziarah tahunan haji juga telah dikaitkan dengan wabah penyakit meningokokus karena serogrup A dan W.

Distribusi geografis dan potensi epidemi berbeda menurut serogrup. Tidak ada perkiraan yang dapat diandalkan dari beban penyakit meningokokus global karena pengawasan yang tidak memadai di beberapa bagian dunia. Beban terbesar penyakit meningokokus terjadi di daerah sub-Sahara Afrika yang dikenal sebagai sabuk meningitis, yang membentang dari Senegal di barat ke Ethiopia di timur (26 negara). Selama musim kemarau antara Desember hingga Juni, angin debu, malam yang dingin dan infeksi saluran pernapasan bagian atas bergabung untuk merusak mukosa nasofaring, sehingga meningkatkan risiko penyakit meningokokus. Pada saat yang sama, transmisi N. meningitidis dapat difasilitasi oleh perumahan yang penuh sesak. Kombinasi faktor-faktor ini menjelaskan epidemi besar yang terjadi selama musim kemarau di sabuk meningitis.

Powered by BetterDocs

Butuh Bantuan?
#
Agent (Online)
×

Mau sehat, tidak mau tunggu sakit dulu. Biar jangan tersesat, Dwica siap buat bantu kamu.