Gardasil 9 – Vaksin HPV 9 Strain (Nonavalent)

Rp2.648.000,00

Paket ≥ 20 pax (Kelompok/Perusahaan/Haji atau Umroh) : IDR. Call Us

Jadwalkan Layanan

Deskripsi

Gardasil 9 – Vaksin HPV 9 Strain (Vaksin HPV Nonavalent)

Gardasil 9 merupakan Vaksin HPV 9 strain (Vaksin HPV Nonavalent) diindikasikan untuk imunisasi aktif individu sejak usia 9 tahun terhadap penyakit HPV berikut:

  • Lesi pramaligna dan kanker yang mempengaruhi leher rahim, vulva, vagina dan anus yang disebabkan oleh jenis virus HPV tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58.
  • Kutil kelamin (Condyloma acuminata) yang disebabkan oleh jenis HPV tipe 6 dan11.

Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, dan 18:

  • Cervical intraepithelial neoplasia (CIN) grade 2/3 dan Cervical adenocarcinoma in situ (AIS)
  • Cervical intraepithelial neoplasia (CIN) grade 1
  • Vulvar intraepithelial neoplasia (VIN) grade 2 dan grade 3
  • Neoplasia intraepitel vagina (VaIN) grade 2 dan grade 3
  • Anal intraepithelial neoplasia (AIN) grade 1, 2, dan 3

Anjuran Pemberian & Rekomendasi Dosis

Vaksinasi HPV 9 Strain dianjurkan untuk kategori berikut:

  • Laki-laki dan Perempuan berusia 9 – 14 tahun, diberikan sesuai jadwal 2-dosis
    • Dosis ke-1: dapat dimulai sesegera mungkin,
    • Dosis ke-2: dengan interval 6 – 12 months dari dosis ke-1

Catatan: Dosis kedua harus diberikan antara 5 dan 13 bulan setelah dosis pertama. Jika dosis vaksin kedua diberikan lebih awal dari 5 bulan setelah dosis pertama, dosis ketiga harus selalu diberikan.

  • Laki-laki dan Perempuan berusia di atas 15 tahun, diberikan sesuai jadwal 3-dosis
    • Dosis ke-1: dapat dimulai sesegera mungkin,
    • Dosis ke-2: diberikan 2 bulan dari dosis ke-1
    • Dosis ke-3: diberikan 6 bulan dari dosis ke-1

Catatan: Dosis kedua harus diberikan minimal satu bulan setelah dosis pertama dan dosis ketiga harus diberikan minimal 3 bulan setelah dosis kedua. Ketiga dosis harus diberikan dalam periode 1 tahun.

Cakupan Perlindungan

Gardasil 9 diantisipasi dapat melindungi terhadap jenis HPV yang menyebabkan sekitar

  • 90% kanker serviks,
  • lebih dari 95% adenokarsinoma in situ (AIS),
  • 75-85% neoplasia intraepitel serviks tingkat tinggi (CIN 2/3),
  • 85-90% kanker vulva terkait HPV,
  • 90-95% kanker vulva intraepitel vulva terkait tinggi (VIN 2/3),
  • 80-85% kanker vagina terkait HPV,
  • 75-85% kanker terkait tingkat tinggi HPV neoplasia intraepitel vagina (VaIN 2/3),
  • 90-95% kanker dubur terkait HPV,
  • 85-90% neoplasia anal intraepitelial tingkat tinggi terkait HPV (AIN 2/3), dan
  • 90% kutil kelamin.

Kemanjuran vaksin (Vaccine Efficacy):

  1. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap CIN 2 dan lebih buruk terkait dengan jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 94,4% (95% CI 78,8, 99,0) dengan 2/5.952 berbanding 36/5.947 kasus.
  2. Efikasi Gardasil 9 terhadap CIN 3 terkait vaksin jenis HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 100% (95% CI 46,3, 100,0) dengan 0/5.952 berbanding 8/5.947 kasus.
  3. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap biopsi serviks terkait jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 95,9% (95% CI 92,7, 97,9) dengan 11/6.016 berbanding 262/6.018 kasus.
  4. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap terapi definitif serviks (termasuk prosedur eksisi elektrosurgical loop [LEEP] atau konisasi) terkait jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 90,7% (95% CI 76,3, 97,0) dengan 4/6.016 versus 43/6.018 kasus .

Belum ada informasi terkait pemberian dosis penguat (booster).

Durasi perlindungan belum diketahui. Studi tindak lanjut jangka panjang sedang berlangsung untuk menentukan apakah dosis penguat diperlukan.

Catatan Kaki

  • Individu yang menerima dosis pertama Gardasil 9 disarankan untuk melengkapi vaksinasi dengan Gardasil 9.
  • Subjek yang sebelumnya divaksinasi dengan rejimen 3 dosis vaksin HPV kuadrivalen tipe 6, 11, 16, dan 18 (Gardasil), selanjutnya disebut sebagai vaksin HPV-4v atau qHPV, sudah diperbolehkan untuk menerima 3 dosis tambahan dengan Gardasil 9.

 

Vaksin saat hamil :

Perempuan usia subur

Perempuan usia subur harus menghindari kehamilan setidaknya satu bulan setelah melengkapi vaksinasi. Perempuan dalam program hamil dan atau merencanakan kehamilan disarankan untuk menunda vaksinasi.

Kehamilan

Sejumlah besar data tentang perempuan hamil (lebih dari 1.000 hasil kehamilan) menunjukkan tidak ada toksisitas malformatif atau foeto/neonatal dari Gardasil 9. Namun, data tersebut dianggap tidak cukup untuk merekomendasikan penggunaan Gardasil 9 selama kehamilan. Vaksinasi harus ditunda sampai akhir kehamilan.

Menyusui

Gardasil 9 dapat digunakan selama menyusui.


Kemasan :

vaksin gardasil 9 hpv 9 strain vaccine

1 vaksin 0.5 mL dalam prefilled syringe + 2 jarum

Merek: GARDASIL 9

Diproduksi oleh: Merck & Co, USA

Distribusi oleh: PT MSD Indonesia


*Harga vaksinasi per dosis per pax. Termasuk PPN.
*Harga sudah termasuk biaya pelayanan;

Biaya pelayanan termasuk:

  • Konsultasi & Tindakan Dokter

  • Alat Habis Pakai

  • Rekam Medis Buku Vaksinasi

Add-on Kunjungan Klinik: Rp. 0 / pertemuan per dosis
Add-on VIP Layanan vaksinasi di rumah: Rp. 500,000 / kunjungan (DKI Jakarta)

jadwal imunisasi dewasa


Lokasi:
Klinik Vaksinasi Vaxcorp Indonesia

Kandungan

Zat Aktif

GARDASIL 9, Vaksin Human Papillomavirus 9-valen, Rekombinan, adalah vaksin 9-valen rekombinan non-infeksius yang dibuat dari partikel mirip virus (VLP) yang dimurnikan dari protein kapsid utama (L1) HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58.

Protein L1 diproduksi melalui fermentasi terpisah menggunakan ragi rekombinan Saccharomyces cerevisiae dan dirakit sendiri menjadi VLP. Proses fermentasi melibatkan pertumbuhan S. cerevisiae pada media fermentasi kimiawi yang meliputi vitamin, asam amino, garam mineral, dan karbohidrat.

VLP dilepaskan dari sel ragi melalui gangguan sel dan dimurnikan melalui serangkaian metode kimia dan fisik. VLP yang dimurnikan diadsorpsi pada bahan pembantu yang mengandung aluminium yang telah dibentuk sebelumnya (Amorphous Aluminium Hydroxyphosphate Sulfate atau AAHS). Vaksin HPV VLP 9-valen adalah suspensi cair steril yang dibuat dengan menggabungkan VLP teradsorpsi dari setiap jenis HPV dan sejumlah tambahan formulasi bahan pembantu yang mengandung aluminium dan buffer pemurnian akhir.

Setiap dosis 0,5 mL mengandung sekitar 30 mikrogram protein HPV 6 L1, 40 mikrogram protein HPV 11 L1, 60 mikrogram protein HPV 16 L1, 40 mikrogram protein HPV 18 L1, 20 mikrogram protein HPV 31 L1, 20 mikrogram protein Protein HPV 33 L1, 20 mikrogram protein HPV 45 L1, 20 mikrogram protein HPV 52 L1, dan 20 mikrogram protein HPV 58 L1.

Eksipien / Zat Non-Aktif Lainnya

Setiap dosis 0,5 mL vaksin mengandung sekitar 500 mikrogram aluminium (sebagai ajuvan aluminium hidroksifosfat sulfat amorf), 9,56 mg natrium klorida, 0,78 mg histidin, 50 mikrogram polisorbat 80, 35 mikrogram boraks, sisa jejak (<7 mikrogram/dosis) protein ragi dan air untuk injeksi.

Produk tidak mengandung bahan pengawet atau antibiotik.

Info Klinis

Indikasi

Gardasil 9 diindikasikan untuk pencegahan penyakit yang disebabkan oleh infeksi Human papillomavirus risiko rendah (tipe 6 dan 11), dan risiko tinggi (tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58) pada laki-laki berusia 9 – 45 tahun dan perempuan berusia 9 – 55 tahun.

Posologi

Pemberian vaksinasi HPV Nonavalent mengikuti rekomendasi berikut:

  • Perempuan
    • GARDASIL 9 adalah vaksin yang diindikasikan pada perempuan berusia 9 hingga 55 tahun untuk pencegahan penyakit berikut:
      • Kanker serviks, vulva, vagina, anal, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh Human Papillomavirus (HPV) tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58
      • Kutil kelamin (condyloma acuminata) yang disebabkan oleh HPV tipe 6 dan 11
    • Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58:
      • Neoplasia intraepitel serviks (CIN) derajat 2/3 dan adenokarsinoma serviks in situ (AIS)
      • Neoplasia intraepitel serviks (CIN) derajat 1
      • Neoplasia intraepitel vulva (VIN) derajat 2 dan derajat 3
      • Neoplasia intraepitel vagina (VaIN) derajat 2 dan derajat 3
      • Neoplasia intraepitel anal (AIN) derajat 1, 2, dan 3
    • Usia 9 – 14 tahun, menerima 2 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi) dan dosis kedua di bulan ke-6 (enam bulan sejak dosis pertama)
    • Usia 15 – 55 tahun, menerima 3 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi), dosis kedua di bulan ke-2, dan dosis ketiga di bulan ke-6.
  • Laki-laki
    • GARDASIL 9 diindikasikan pada laki-laki berusia 9 sampai 45 tahun untuk pencegahan
      penyakit berikut:

      • Kanker dubur, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh HPV tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58
      • Kutil kelamin (condyloma acuminata) yang disebabkan oleh HPV tipe 6 dan 11
    • Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58:
      • Neoplasia intraepitel anal (AIN) derajat 1, 2, dan 3
    • Indikasi kanker orofaring serta kepala dan leher disetujui dalam persetujuan yang dipercepat berdasarkan efektivitas dalam mencegah penyakit anogenital terkait HPV.

      Persetujuan berkelanjutan untuk indikasi ini mungkin bergantung pada verifikasi dan deskripsi klinis manfaat dalam uji konfirmasi.

    • Usia 9 – 14 tahun, menerima 2 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi) dan dosis kedua di bulan ke-6 (enam bulan sejak dosis pertama)
    • Usia 15 – 45 tahun, menerima 3 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi), dosis kedua di bulan ke-2, dan dosis ketiga di bulan ke-6.

Limitasi Penggunaan dan Efektivitas

Vaksinasi dengan GARDASIL 9 tidak menghilangkan keharusan bagi penerima vaksin untuk menjalani pemeriksaan kanker serviks, vulva, vagina, penis, anal, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya seperti yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan.

GARDASIL 9 belum terbukti memberikan perlindungan terhadap penyakit yang disebabkan oleh:

  • Jenis HPV yang tidak tercakup dalam vaksin,
  • Jenis HPV yang sebelumnya pernah terpajan pada seseorang melalui aktivitas seksual,
  • Tidak semua kanker vulva, vagina, anus, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya disebabkan oleh HPV, dan GARDASIL 9 hanya melindungi terhadap kanker kepala dan leher vulva, vagina, anus, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh HPV 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58,
  • GARDASIL 9 bukan merupakan pengobatan untuk lesi genital eksternal; kanker serviks, vulva, vagina, dubur, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya; CIN; VIN; VaIN; atau AIN,
  • Vaksinasi dengan GARDASIL 9 mungkin tidak memberikan perlindungan pada semua penerima vaksin.

Kontraindikasi

Hipersensitivitas, termasuk reaksi alergi parah terhadap ragi (komponen vaksin), atau setelah dosis GARDASIL 9 atau GARDASIL sebelumnya

Vaksinasi harus ditunda jika pasien sedang mengalami demam dengan suhu ≥ 38°C atau penyakit akut lainnya.

Keamanan

Keamanan GARDASIL 9 dievaluasi dalam tujuh studi klinis yang melibatkan 15.703 orang yang menerima setidaknya satu dosis GARDASIL 9 dan menjalani tindak lanjut keamanan. Studi 1 dan Studi 3 juga melibatkan 7.378 orang yang menerima setidaknya satu dosis GARDASIL sebagai kontrol dan menjalani tindak lanjut keamanan. Vaksin diberikan pada hari pendaftaran dan dosis berikutnya diberikan kira-kira dua dan enam bulan setelahnya.

Keamanan dievaluasi menggunakan surveilans berbantuan kartu laporan vaksinasi (VRC) selama 14 hari setelah setiap suntikan GARDASIL 9 atau GARDASIL.

Individu yang dipantau menggunakan pengawasan berbantuan VRC mencakup 9.097 anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun, 1.394 anak laki-laki dan laki-laki berusia 16 hingga 26 tahun, dan 5.212 anak perempuan dan laki-laki berusia 9 hingga 15 tahun (3.436 perempuan dan 1.776 laki-laki ) pada saat pendaftaran yang menerima GARDASIL 9; dan 7.078 anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun dan 300 anak perempuan berusia 9 hingga 15 tahun pada saat pendaftaran yang menerima GARDASIL.

Distribusi ras dari populasi keselamatan terpadu untuk GARDASIL 9 serupa antara anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun (56,8% Kulit Putih; 25,2% Ras Lain atau Multiras; 14,1% Asia; 3,9% Kulit Hitam), anak perempuan dan anak laki-laki berusia 9 hingga 15 tahun tahun (62,0% Kulit Putih; 19,2% Ras Lain atau Multiras; 13,5% Asia; 5,4% Kulit Hitam), dan anak laki-laki serta pria berusia 16 hingga 26 tahun (62,1% Kulit Putih; 22,6% Ras Lain atau Multiras; 9,8% Asia; 5,5% Hitam).

Keamanan GARDASIL 9 dibandingkan secara langsung dengan keamanan GARDASIL dalam dua penelitian (Studi 1 dan Studi 3) dimana distribusi ras keseluruhan kelompok GARDASIL (57,0% Kulit Putih; 26,3% Ras Lain atau Multiras; 13,6% Asia; 3,2 % Hitam) serupa dengan kelompok GARDASIL 9.

Keamanan GARDASIL 9 pada wanita berusia 27 hingga 45 tahun dievaluasi dalam uji klinis yang membandingkan 640 wanita berusia 27 hingga 45 tahun dan 570 anak perempuan dan wanita berusia 16 hingga 26 tahun. Distribusi ras serupa antara perempuan berusia 27 hingga 45 tahun (97,7% berkulit putih, 1,6% Asia, 0,3% Lainnya atau Multiras, 0,5% Hitam) dan anak perempuan serta perempuan berusia 16 hingga 26 tahun (94,6% berkulit putih, 3,0% Asia , 1,6% Lainnya atau Multiras, 0,9% Hitam).

Keamanan GARDASIL 9 pada pria berusia 27 hingga 45 tahun disimpulkan dari data keamanan GARDASIL 9 pada anak laki-laki dan laki-laki berusia 9 hingga 26 tahun, serta anak perempuan dan wanita berusia 9 hingga 45 tahun dan GARDASIL pada individu berusia 9 hingga 45 tahun. usia.

Reaksi KIPI lokal yang paling sering dilaporkan setelah vaksinasi dengan GARDASIL 9, diamati dalam studi klinis pada kelompok umur 9 – 26 tahun, meliputi

  • nyeri tempat vaksinasi (83,2%)
  • lebam (36,1%)
  • kemerahan (30,8%)
  • pruritus (4,0%)
  • memar (1,6%)

Reaksi KIPI umum yang paling sering dilaporkan setelah vaksinasi adalah:

  • Nyeri kepala (13,2%),
  • Demam (6,3%),
  • Mual (3,2%),
  • Pusing (2,3%),
  • Letih (1,9%)

Kehamilan

Tidak ada penelitian yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil. Karena penelitian pada reproduksi hewan tidak selalu dapat memprediksi respons pada manusia, kehamilan harus dihindari selama pemberian rejimen vaksinasi GARDASIL 9.

Kesuburan

GARDASIL 9 yang diberikan pada mencit betina dengan dosis kira-kira 240 kali dosis manusia (mg/kg basis) tidak berpengaruh pada performa kawin, kesuburan, atau kelangsungan hidup embrio/janin.

GARDASIL 9 yang diberikan pada mencit betina dengan dosis kira-kira 160 kali dosis manusia (mg/kg basis) tidak berpengaruh pada perkembangan, perilaku, kinerja reproduksi atau kesuburan keturunannya.

Studi toksisitas dosis berulang telah dilakukan pada mencit dengan dosis sekitar 250 kali dosis manusia (mg/kg basis) dan tidak menunjukkan bahaya khusus pada manusia.

Laktasi

GARDASIL 9 dapat diberikan kepada wanita menyusui.

Tidak diketahui apakah antigen vaksin atau antibodi yang disebabkan oleh vaksin diekskresikan dalam ASI.

Sebanyak 92 wanita sedang menyusui selama masa vaksinasi studi klinis GARDASIL 9 pada wanita berusia 16 hingga 26 tahun. Dalam penelitian ini, tidak ada peningkatan efek samping pada wanita menyusui dibanding dengan wanita dalam populasi secara keseluruhan.

Tidak ada laporan efek samping serius terkait vaksin pada bayi yang sedang menyusui selama periode vaksinasi. Selain itu, imunogenisitas vaksin sebanding antara perempuan menyusui dan perempuan yang tidak menyusui.

Rekomendasi Layanan

Gardasil 9 – Vaksin HPV 9 Strain (Nonavalent)

Rp2.648.000,00

Jadwalkan Layanan

Paket ≥ 20 pax (Kelompok/Perusahaan/Haji atau Umroh) : IDR. Call Us

Deskripsi

Gardasil 9 – Vaksin HPV 9 Strain (Vaksin HPV Nonavalent)

Gardasil 9 merupakan Vaksin HPV 9 strain (Vaksin HPV Nonavalent) diindikasikan untuk imunisasi aktif individu sejak usia 9 tahun terhadap penyakit HPV berikut:

  • Lesi pramaligna dan kanker yang mempengaruhi leher rahim, vulva, vagina dan anus yang disebabkan oleh jenis virus HPV tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58.
  • Kutil kelamin (Condyloma acuminata) yang disebabkan oleh jenis HPV tipe 6 dan11.

Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, dan 18:

  • Cervical intraepithelial neoplasia (CIN) grade 2/3 dan Cervical adenocarcinoma in situ (AIS)
  • Cervical intraepithelial neoplasia (CIN) grade 1
  • Vulvar intraepithelial neoplasia (VIN) grade 2 dan grade 3
  • Neoplasia intraepitel vagina (VaIN) grade 2 dan grade 3
  • Anal intraepithelial neoplasia (AIN) grade 1, 2, dan 3

Anjuran Pemberian & Rekomendasi Dosis

Vaksinasi HPV 9 Strain dianjurkan untuk kategori berikut:

  • Laki-laki dan Perempuan berusia 9 – 14 tahun, diberikan sesuai jadwal 2-dosis
    • Dosis ke-1: dapat dimulai sesegera mungkin,
    • Dosis ke-2: dengan interval 6 – 12 months dari dosis ke-1

Catatan: Dosis kedua harus diberikan antara 5 dan 13 bulan setelah dosis pertama. Jika dosis vaksin kedua diberikan lebih awal dari 5 bulan setelah dosis pertama, dosis ketiga harus selalu diberikan.

  • Laki-laki dan Perempuan berusia di atas 15 tahun, diberikan sesuai jadwal 3-dosis
    • Dosis ke-1: dapat dimulai sesegera mungkin,
    • Dosis ke-2: diberikan 2 bulan dari dosis ke-1
    • Dosis ke-3: diberikan 6 bulan dari dosis ke-1

Catatan: Dosis kedua harus diberikan minimal satu bulan setelah dosis pertama dan dosis ketiga harus diberikan minimal 3 bulan setelah dosis kedua. Ketiga dosis harus diberikan dalam periode 1 tahun.

Cakupan Perlindungan

Gardasil 9 diantisipasi dapat melindungi terhadap jenis HPV yang menyebabkan sekitar

  • 90% kanker serviks,
  • lebih dari 95% adenokarsinoma in situ (AIS),
  • 75-85% neoplasia intraepitel serviks tingkat tinggi (CIN 2/3),
  • 85-90% kanker vulva terkait HPV,
  • 90-95% kanker vulva intraepitel vulva terkait tinggi (VIN 2/3),
  • 80-85% kanker vagina terkait HPV,
  • 75-85% kanker terkait tingkat tinggi HPV neoplasia intraepitel vagina (VaIN 2/3),
  • 90-95% kanker dubur terkait HPV,
  • 85-90% neoplasia anal intraepitelial tingkat tinggi terkait HPV (AIN 2/3), dan
  • 90% kutil kelamin.

Kemanjuran vaksin (Vaccine Efficacy):

  1. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap CIN 2 dan lebih buruk terkait dengan jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 94,4% (95% CI 78,8, 99,0) dengan 2/5.952 berbanding 36/5.947 kasus.
  2. Efikasi Gardasil 9 terhadap CIN 3 terkait vaksin jenis HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 100% (95% CI 46,3, 100,0) dengan 0/5.952 berbanding 8/5.947 kasus.
  3. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap biopsi serviks terkait jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 95,9% (95% CI 92,7, 97,9) dengan 11/6.016 berbanding 262/6.018 kasus.
  4. Kemanjuran Gardasil 9 terhadap terapi definitif serviks (termasuk prosedur eksisi elektrosurgical loop [LEEP] atau konisasi) terkait jenis vaksin HPV dibandingkan dengan vaksin qHPV adalah 90,7% (95% CI 76,3, 97,0) dengan 4/6.016 versus 43/6.018 kasus .

Belum ada informasi terkait pemberian dosis penguat (booster).

Durasi perlindungan belum diketahui. Studi tindak lanjut jangka panjang sedang berlangsung untuk menentukan apakah dosis penguat diperlukan.

Catatan Kaki

  • Individu yang menerima dosis pertama Gardasil 9 disarankan untuk melengkapi vaksinasi dengan Gardasil 9.
  • Subjek yang sebelumnya divaksinasi dengan rejimen 3 dosis vaksin HPV kuadrivalen tipe 6, 11, 16, dan 18 (Gardasil), selanjutnya disebut sebagai vaksin HPV-4v atau qHPV, sudah diperbolehkan untuk menerima 3 dosis tambahan dengan Gardasil 9.

 

Vaksin saat hamil :

Perempuan usia subur

Perempuan usia subur harus menghindari kehamilan setidaknya satu bulan setelah melengkapi vaksinasi. Perempuan dalam program hamil dan atau merencanakan kehamilan disarankan untuk menunda vaksinasi.

Kehamilan

Sejumlah besar data tentang perempuan hamil (lebih dari 1.000 hasil kehamilan) menunjukkan tidak ada toksisitas malformatif atau foeto/neonatal dari Gardasil 9. Namun, data tersebut dianggap tidak cukup untuk merekomendasikan penggunaan Gardasil 9 selama kehamilan. Vaksinasi harus ditunda sampai akhir kehamilan.

Menyusui

Gardasil 9 dapat digunakan selama menyusui.


Kemasan :

vaksin gardasil 9 hpv 9 strain vaccine

1 vaksin 0.5 mL dalam prefilled syringe + 2 jarum

Merek: GARDASIL 9

Diproduksi oleh: Merck & Co, USA

Distribusi oleh: PT MSD Indonesia


*Harga vaksinasi per dosis per pax. Termasuk PPN.
*Harga sudah termasuk biaya pelayanan;

Biaya pelayanan termasuk:

  • Konsultasi & Tindakan Dokter

  • Alat Habis Pakai

  • Rekam Medis Buku Vaksinasi

Add-on Kunjungan Klinik: Rp. 0 / pertemuan per dosis
Add-on VIP Layanan vaksinasi di rumah: Rp. 500,000 / kunjungan (DKI Jakarta)

jadwal imunisasi dewasa


Lokasi:
Klinik Vaksinasi Vaxcorp Indonesia

Kandungan

Zat Aktif

GARDASIL 9, Vaksin Human Papillomavirus 9-valen, Rekombinan, adalah vaksin 9-valen rekombinan non-infeksius yang dibuat dari partikel mirip virus (VLP) yang dimurnikan dari protein kapsid utama (L1) HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58.

Protein L1 diproduksi melalui fermentasi terpisah menggunakan ragi rekombinan Saccharomyces cerevisiae dan dirakit sendiri menjadi VLP. Proses fermentasi melibatkan pertumbuhan S. cerevisiae pada media fermentasi kimiawi yang meliputi vitamin, asam amino, garam mineral, dan karbohidrat.

VLP dilepaskan dari sel ragi melalui gangguan sel dan dimurnikan melalui serangkaian metode kimia dan fisik. VLP yang dimurnikan diadsorpsi pada bahan pembantu yang mengandung aluminium yang telah dibentuk sebelumnya (Amorphous Aluminium Hydroxyphosphate Sulfate atau AAHS). Vaksin HPV VLP 9-valen adalah suspensi cair steril yang dibuat dengan menggabungkan VLP teradsorpsi dari setiap jenis HPV dan sejumlah tambahan formulasi bahan pembantu yang mengandung aluminium dan buffer pemurnian akhir.

Setiap dosis 0,5 mL mengandung sekitar 30 mikrogram protein HPV 6 L1, 40 mikrogram protein HPV 11 L1, 60 mikrogram protein HPV 16 L1, 40 mikrogram protein HPV 18 L1, 20 mikrogram protein HPV 31 L1, 20 mikrogram protein Protein HPV 33 L1, 20 mikrogram protein HPV 45 L1, 20 mikrogram protein HPV 52 L1, dan 20 mikrogram protein HPV 58 L1.

Eksipien / Zat Non-Aktif Lainnya

Setiap dosis 0,5 mL vaksin mengandung sekitar 500 mikrogram aluminium (sebagai ajuvan aluminium hidroksifosfat sulfat amorf), 9,56 mg natrium klorida, 0,78 mg histidin, 50 mikrogram polisorbat 80, 35 mikrogram boraks, sisa jejak (<7 mikrogram/dosis) protein ragi dan air untuk injeksi.

Produk tidak mengandung bahan pengawet atau antibiotik.

Info Klinis

Indikasi

Gardasil 9 diindikasikan untuk pencegahan penyakit yang disebabkan oleh infeksi Human papillomavirus risiko rendah (tipe 6 dan 11), dan risiko tinggi (tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58) pada laki-laki berusia 9 – 45 tahun dan perempuan berusia 9 – 55 tahun.

Posologi

Pemberian vaksinasi HPV Nonavalent mengikuti rekomendasi berikut:

  • Perempuan
    • GARDASIL 9 adalah vaksin yang diindikasikan pada perempuan berusia 9 hingga 55 tahun untuk pencegahan penyakit berikut:
      • Kanker serviks, vulva, vagina, anal, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh Human Papillomavirus (HPV) tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58
      • Kutil kelamin (condyloma acuminata) yang disebabkan oleh HPV tipe 6 dan 11
    • Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58:
      • Neoplasia intraepitel serviks (CIN) derajat 2/3 dan adenokarsinoma serviks in situ (AIS)
      • Neoplasia intraepitel serviks (CIN) derajat 1
      • Neoplasia intraepitel vulva (VIN) derajat 2 dan derajat 3
      • Neoplasia intraepitel vagina (VaIN) derajat 2 dan derajat 3
      • Neoplasia intraepitel anal (AIN) derajat 1, 2, dan 3
    • Usia 9 – 14 tahun, menerima 2 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi) dan dosis kedua di bulan ke-6 (enam bulan sejak dosis pertama)
    • Usia 15 – 55 tahun, menerima 3 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi), dosis kedua di bulan ke-2, dan dosis ketiga di bulan ke-6.
  • Laki-laki
    • GARDASIL 9 diindikasikan pada laki-laki berusia 9 sampai 45 tahun untuk pencegahan
      penyakit berikut:

      • Kanker dubur, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh HPV tipe 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58
      • Kutil kelamin (condyloma acuminata) yang disebabkan oleh HPV tipe 6 dan 11
    • Dan lesi prakanker atau displastik berikut yang disebabkan oleh HPV tipe 6, 11, 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58:
      • Neoplasia intraepitel anal (AIN) derajat 1, 2, dan 3
    • Indikasi kanker orofaring serta kepala dan leher disetujui dalam persetujuan yang dipercepat berdasarkan efektivitas dalam mencegah penyakit anogenital terkait HPV.

      Persetujuan berkelanjutan untuk indikasi ini mungkin bergantung pada verifikasi dan deskripsi klinis manfaat dalam uji konfirmasi.

    • Usia 9 – 14 tahun, menerima 2 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi) dan dosis kedua di bulan ke-6 (enam bulan sejak dosis pertama)
    • Usia 15 – 45 tahun, menerima 3 dosis dengan jadwal pemberian dosis pertama di bulan ke-0 (tanggal mulainya vaksinasi), dosis kedua di bulan ke-2, dan dosis ketiga di bulan ke-6.

Limitasi Penggunaan dan Efektivitas

Vaksinasi dengan GARDASIL 9 tidak menghilangkan keharusan bagi penerima vaksin untuk menjalani pemeriksaan kanker serviks, vulva, vagina, penis, anal, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya seperti yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan.

GARDASIL 9 belum terbukti memberikan perlindungan terhadap penyakit yang disebabkan oleh:

  • Jenis HPV yang tidak tercakup dalam vaksin,
  • Jenis HPV yang sebelumnya pernah terpajan pada seseorang melalui aktivitas seksual,
  • Tidak semua kanker vulva, vagina, anus, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya disebabkan oleh HPV, dan GARDASIL 9 hanya melindungi terhadap kanker kepala dan leher vulva, vagina, anus, orofaringeal, dan kanker kepala dan leher lainnya yang disebabkan oleh HPV 16, 18, 31, 33, 45, 52, dan 58,
  • GARDASIL 9 bukan merupakan pengobatan untuk lesi genital eksternal; kanker serviks, vulva, vagina, dubur, orofaring dan kanker kepala dan leher lainnya; CIN; VIN; VaIN; atau AIN,
  • Vaksinasi dengan GARDASIL 9 mungkin tidak memberikan perlindungan pada semua penerima vaksin.

Kontraindikasi

Hipersensitivitas, termasuk reaksi alergi parah terhadap ragi (komponen vaksin), atau setelah dosis GARDASIL 9 atau GARDASIL sebelumnya

Vaksinasi harus ditunda jika pasien sedang mengalami demam dengan suhu ≥ 38°C atau penyakit akut lainnya.

Keamanan

Keamanan GARDASIL 9 dievaluasi dalam tujuh studi klinis yang melibatkan 15.703 orang yang menerima setidaknya satu dosis GARDASIL 9 dan menjalani tindak lanjut keamanan. Studi 1 dan Studi 3 juga melibatkan 7.378 orang yang menerima setidaknya satu dosis GARDASIL sebagai kontrol dan menjalani tindak lanjut keamanan. Vaksin diberikan pada hari pendaftaran dan dosis berikutnya diberikan kira-kira dua dan enam bulan setelahnya.

Keamanan dievaluasi menggunakan surveilans berbantuan kartu laporan vaksinasi (VRC) selama 14 hari setelah setiap suntikan GARDASIL 9 atau GARDASIL.

Individu yang dipantau menggunakan pengawasan berbantuan VRC mencakup 9.097 anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun, 1.394 anak laki-laki dan laki-laki berusia 16 hingga 26 tahun, dan 5.212 anak perempuan dan laki-laki berusia 9 hingga 15 tahun (3.436 perempuan dan 1.776 laki-laki ) pada saat pendaftaran yang menerima GARDASIL 9; dan 7.078 anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun dan 300 anak perempuan berusia 9 hingga 15 tahun pada saat pendaftaran yang menerima GARDASIL.

Distribusi ras dari populasi keselamatan terpadu untuk GARDASIL 9 serupa antara anak perempuan dan perempuan berusia 16 hingga 26 tahun (56,8% Kulit Putih; 25,2% Ras Lain atau Multiras; 14,1% Asia; 3,9% Kulit Hitam), anak perempuan dan anak laki-laki berusia 9 hingga 15 tahun tahun (62,0% Kulit Putih; 19,2% Ras Lain atau Multiras; 13,5% Asia; 5,4% Kulit Hitam), dan anak laki-laki serta pria berusia 16 hingga 26 tahun (62,1% Kulit Putih; 22,6% Ras Lain atau Multiras; 9,8% Asia; 5,5% Hitam).

Keamanan GARDASIL 9 dibandingkan secara langsung dengan keamanan GARDASIL dalam dua penelitian (Studi 1 dan Studi 3) dimana distribusi ras keseluruhan kelompok GARDASIL (57,0% Kulit Putih; 26,3% Ras Lain atau Multiras; 13,6% Asia; 3,2 % Hitam) serupa dengan kelompok GARDASIL 9.

Keamanan GARDASIL 9 pada wanita berusia 27 hingga 45 tahun dievaluasi dalam uji klinis yang membandingkan 640 wanita berusia 27 hingga 45 tahun dan 570 anak perempuan dan wanita berusia 16 hingga 26 tahun. Distribusi ras serupa antara perempuan berusia 27 hingga 45 tahun (97,7% berkulit putih, 1,6% Asia, 0,3% Lainnya atau Multiras, 0,5% Hitam) dan anak perempuan serta perempuan berusia 16 hingga 26 tahun (94,6% berkulit putih, 3,0% Asia , 1,6% Lainnya atau Multiras, 0,9% Hitam).

Keamanan GARDASIL 9 pada pria berusia 27 hingga 45 tahun disimpulkan dari data keamanan GARDASIL 9 pada anak laki-laki dan laki-laki berusia 9 hingga 26 tahun, serta anak perempuan dan wanita berusia 9 hingga 45 tahun dan GARDASIL pada individu berusia 9 hingga 45 tahun. usia.

Reaksi KIPI lokal yang paling sering dilaporkan setelah vaksinasi dengan GARDASIL 9, diamati dalam studi klinis pada kelompok umur 9 – 26 tahun, meliputi

  • nyeri tempat vaksinasi (83,2%)
  • lebam (36,1%)
  • kemerahan (30,8%)
  • pruritus (4,0%)
  • memar (1,6%)

Reaksi KIPI umum yang paling sering dilaporkan setelah vaksinasi adalah:

  • Nyeri kepala (13,2%),
  • Demam (6,3%),
  • Mual (3,2%),
  • Pusing (2,3%),
  • Letih (1,9%)

Kehamilan

Tidak ada penelitian yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil. Karena penelitian pada reproduksi hewan tidak selalu dapat memprediksi respons pada manusia, kehamilan harus dihindari selama pemberian rejimen vaksinasi GARDASIL 9.

Kesuburan

GARDASIL 9 yang diberikan pada mencit betina dengan dosis kira-kira 240 kali dosis manusia (mg/kg basis) tidak berpengaruh pada performa kawin, kesuburan, atau kelangsungan hidup embrio/janin.

GARDASIL 9 yang diberikan pada mencit betina dengan dosis kira-kira 160 kali dosis manusia (mg/kg basis) tidak berpengaruh pada perkembangan, perilaku, kinerja reproduksi atau kesuburan keturunannya.

Studi toksisitas dosis berulang telah dilakukan pada mencit dengan dosis sekitar 250 kali dosis manusia (mg/kg basis) dan tidak menunjukkan bahaya khusus pada manusia.

Laktasi

GARDASIL 9 dapat diberikan kepada wanita menyusui.

Tidak diketahui apakah antigen vaksin atau antibodi yang disebabkan oleh vaksin diekskresikan dalam ASI.

Sebanyak 92 wanita sedang menyusui selama masa vaksinasi studi klinis GARDASIL 9 pada wanita berusia 16 hingga 26 tahun. Dalam penelitian ini, tidak ada peningkatan efek samping pada wanita menyusui dibanding dengan wanita dalam populasi secara keseluruhan.

Tidak ada laporan efek samping serius terkait vaksin pada bayi yang sedang menyusui selama periode vaksinasi. Selain itu, imunogenisitas vaksin sebanding antara perempuan menyusui dan perempuan yang tidak menyusui.

Rekomendasi Layanan