VIVAXIM (Vaksin Tipes Hepatitis A)

Rp1.088.000,00

Paket > 10 pax (Kelompok/Perusahaan/Haji atau Umroh) : IDR. Call Us

Deskripsi

VIVAXIM – Vaksin Tipes & Hepatitis A Combo

Kombinasi Vaksin Tipes (Tifoid ) dengan Vaksin Hepatitis A.

Untuk Pencegahan terhadap Penyakit Infeksi Tipes (Demam Tifoid) dan Hepatitis A.

Rekomendasi Dosis:

  • Vaksin Vivaxim diberikan 1 dosis
  • Untuk melengkapi dosis anjuran untuk Hepatitis A, pengulangan dilakukan dengan Vaksin Hepatitis A tunggal 6-12 bulan kemudian.
  • Untuk perlindungan aktif terhadap Demam Tifoid, Vaksin Tifoid disarankan untuk dilakukan pengulangan dengan Vaksin Tifoid setelah dan setiap 3 tahun.

Dianjurkan untuk Dewasa di atas 16 tahun, terutama bagi pengolah dan penjamah makanan (chef, penjual makanan rumah tangga, pegawai rumah makan dan restoran, dsb).

Vaksin saat hamil: Tidak dianjurkan

VIVAXIM
Sanofi Pasteur (France)


*Harga vaksinasi per dosis per pax. Termasuk PPN.
*Harga sudah termasuk biaya pelayanan;

Biaya pelayanan termasuk:

  • Konsultasi & Tindakan Dokter

  • Alat Habis Pakai

  • Rekam Medis Buku Vaksinasi

Add-on Kunjungan Klinik: Rp. 0 / pertemuan per dosis
Add-on VIP Layanan vaksinasi di rumah: Rp. 500,000 / kunjungan (DKI Jakarta)

jadwal imunisasi dewasa


Lokasi:
Klinik Vaksinasi Vaxcorp Indonesia

 

Kandungan

VIVAXIM® mengandung suspensi steril polisakarida Salmonella typhi Vi murni dan antigen Virus Hepatitis A (galur GBM) yang diinaktivasi dengan formaldehida yang teradsorpsi ke aluminium hidroksida. VIVAXIM® disajikan dalam jarum suntik dual-chamber bypass. Isi kedua chamber dicampur segera sebelum injeksi dengan menekan plunger secara perlahan.

Setelah rekonstitusi, setiap dosis 1 mililiter vaksin mengandung:

Zat Aktif

  • Salmonella typhi Vi polisakarida (galur Ty 2) …… 25 μg
  • Antigen virus hepatitis A* …… 160 unit ELISA**

* Galur GBM dikultur pada sel diploid manusia MRC-5. MRC-5 adalah garis sel yang berasal dari jaringan paru-paru embrio manusia pada tahun 1960-an.
** Jika tidak ada referensi standar internasional, kandungan antigen diekspresikan menggunakan referensi internal.

Eksipien / Zat Non-Aktif Lainnya

Vaksin Tifoid Polisakarida Salmonella typhi Vi juga mengandung:

  • Larutan buffer fosfat yang mengandung:
    • Natrium klorida 4.150 mg
    • Sodium fosfat – dihidrat dibasa 0,065 mg
    • Sodium fosfat – monobasik 0,023 mg
    • Air untuk suntikan hingga 0,5 ml

Komponen vaksin virus hepatitis A yang dilemahkan:
Aluminium hidroksida (kuantitas dinyatakan sebagai aluminium) 0,3 mg
Phenoxyethanol (pengawet) 2.5 µL
Formaldehida (pengawet) 12,5 µg

Medium 199 (Hanks) * hingga 0,5 mL
* Dilengkapi dengan polisorbat 80. Medium 199 (Hanks) tanpa fenol merah, adalah campuran kompleks asam amino termasuk fenilalanin, garam mineral, vitamin dan komponen lain seperti glukosa, diencerkan dalam air untuk injeksi.

Jejak Neomisin (≤ 2,5 µg) dan bovine serum albumin (<10 Nanogram) mungkin terdeteksi.

Info Klinis

Indikasi

VIVAXIM® diindikasikan untuk imunisasi aktif simultan mencegah Demam Tifoid dan Infeksi virus Hepatitis A pada orang berusia 16 tahun ke atas.

Posologi

Dosis yang dianjurkan adalah 1 mililiter vaksin campuran. Imunisasi primer dicapai dengan VIVAXIM® dosis tunggal. Vaksin harus diberikan setidaknya 14 hari sebelum risiko terpapar demam tifoid dan hepatitis A.

VIVAXIM® dosis tunggal tidak menjamin perlindungan jangka panjang terhadap infeksi virus hepatitis A. Untuk perlindungan jangka panjang, diperlukan suntikan penguat (booster) Vaksin Hepatitis A Inaktif dengan interval 6 hingga 36 bulan kemudian. Telah dibuktikan bahwa antibodi HAV bertahan selama bertahun-tahun (setidaknya 10 tahun) setelah menerima dosis booster.

Vaksinasi ulang terhadap demam tifoid harus dilakukan dengan dosis tunggal Vaksin Tifoid Polisakarida Vi yang dimurnikan setiap 3 tahun pada subjek yang tetap berisiko.

Metode Pemberian

VIVAXIM® harus diberikan dengan injeksi intramuskular lambat di otot regio deltoid. VIVAXIM® tidak boleh diberikan secara intradermal atau intravena.

Kontraindikasi

Kontraindikasi biasa untuk imunisasi lainnya:

  • Vaksinasi harus ditunda pada subjek dengan penyakit demam akut dengan suhu ≥ 38°C.
  • Hipersensitivitas yang diketahui terhadap kandungan VIVAXIM®.

Keamanan

Dalam studi klinis terkontrol, reaksi KIPI yang paling sering dilaporkan adalah reaksi lokal di tempat suntikan.

Nyeri lokal di tempat suntikan dilaporkan oleh 89,9% subjek setelah pemberian VIVAXIM® dibandingkan dengan 83,2% subjek yang menerima Vaksin Tifoid Monovalen Vi Polisakarida dan Vaksin Hepatitis A yang dilemahkan secara bersamaan di tempat injeksi terpisah.

Kehamilan

VIVAXIM® sebaiknya tidak direkomendasikan untuk wanita hamil, terutama dalam trimester pertama karena efek VIVAXIM® pada perkembangan embrio-janin belum dinilai.

Namun, secara umum, untuk vaksin polisakarida yang dimurnikan dan vaksin virus inaktif, diperkirakan tidak ada risiko pada janin.

VIVAXIM® hanya boleh digunakan pada wanita hamil setelah mempertimbangkan rasio risiko-manfaat secara cermat.

Kesuburan

Tidak ada data

Laktasi

Tidak ada data